Jadi Obyek Wisata Baru Di Kota Denpasar, Embung Sanur Diresmikan

0
229
Gubernur Bali Wayan Koster didampingi Walikota Denpasar IGN Jaya Negara Bersama Direktur Bendungan dan Danau Kementrian PUPR RI, Airlangga Mardjono dan Kepala Balai Wilayah Sungai Bali Penida Eka Nugraha Abdi melakukan peresmian Embung Sanur, di Desa Sanur Kauh, Denpasar, Minggu (30/10).

REPORTASEBALI, DENPASAR – Gubernur Bali Wayan Koster didampingi Walikota Denpasar IGN Jaya Negara Bersama Direktur Bendungan dan Danau Kementrian PUPR RI, Airlangga Mardjono dan Kepala Balai Wilayah Sungai Bali Penida Eka Nugraha Abdi melakukan peresmian Embung Sanur, di Desa Sanur Kauh, Denpasar, Minggu (30/10).

Hadir juga dalam kesempatan tersebut Ketua DPRD Kota Denpasar, I Gusti Ngurah Gede, Wakil Ketua DPRD Kota Denpasar Wayan Mariana Wandira, Perbekel, Bendesa serta undangan lainnya.

Kepala Balai Wilayah Sungai Bali Penida, Eka Nugraha Abdi mengatakan Embung Sanur dibangun diatas lahan seluas 2 hektar yang diawali dari kunjungan Presiden Jokowi ke Denpasar pada tahun 2019 lalu.

Jadi Obyek Wisata Baru Di Kota Denpasar, Embung Sanur Diresmikan

Pembangunan Embung Sanur yang dilakukan dua tahap ini menelan biaya total sebesar Rp 64 milyar lebih bersumber dari APBN dibagi menjadi 2 tahap tahun anggaran yakni Rp 19 milyar tahun 2021 dan Rp 45 milyar untuk tahun 2022.

Pembangunan embung ini menurutnya disamping berfungsi utama untuk mereduksi banjir di kawasan Sanur Kauh serta sebagai daerah konservasi air juga obyek wisata baru di Kota Denpasar. Adapun volume tampungan air hingga 34.500 m³.

Sedangkan Direktur Bendungan dan Danau Kementrian PUPR RI, Airlangga Mardjono menambahkan embung dimanfaatkan sebagai pengendali banjir, dan bisa menjadi destinasi wisata baru. Dibangun dengan estetika dan dipadukan dengan budaya asli Bali.

Walikota Denpasar IGN Jaya Negara pada kesempatan tersebut mengatakan sebelumnya kawasan Bumi Ayu Sanur jika hujan selama 3 jam saja sudah banjir, dengan dibangunnya embung ini diharapkan dapat menjadi solusi penanggulangan banjir. Jaya Negara menambahkan di areal Embung Sanur ini dibangun jogging track 1,5 kilometer, bisa dijadikan destinasi wisata baru.

“Kami selaku Pemerintah Kota Denpasar berterima kasih atas pembangunan Embung Sanur yang sudah rampung dan sudah diresmikan ini. Kedepan harapan kami agar embung ini dapat dimanfaatkan dengan baik dan juga bisa menjadi daya tarik baru wisata di Kota Denpasar,” ujarnya.

Baca Juga :   Refleksi Akhir Tahun FPRB, Semangat Mencapai Bali yang Tangguh Bencana

Sedangkan Gubernur Bali Wayan Koster mengatakan penanganan sungai dan konservasi saat ini menjadi prioritas di Bali. Hal ini untuk pengendalian air dan konservasi air serta untuk irigasi disamping juga nantinya bisa dimanfaatkan menjadi sumber air bersih bagi masyarakat. Lebih lanjut dikatakan saat ini juga sedang dibangun Bendungan Sidan, Bendungan Tamblang, dan Embung Tukad Unda.

” Pembangunan embung Sanur ini diharapkan dapat meminimalisir banjir di Kawasan Sanur Kauh , disamping juga bisa berfungsi sebagai obyek wisata sehingga dapat meningkatkan nilai ekonomi masyarakat.

Ini ditata jadi kawasan yang bagus dan indah, jadi destinasi wisata, kawasan UMKM, cocok untuk anak muda dengan menerapkan nilai-nilai lokal yang memberi manfaat,” pungkasnya.